Ganti Nomor

Sekitar awal April aku pake nomor kantor bapaku yang emang udah ga dipake tapi selalu diisiin pulsa dari kantor. Daripada mubazir pulsa dan mubazir uang buat isi pulsa tiap bulan, ya aku pake kartu sim bapaku aja. Nomor hp baru ini ga terlalu susah buat diinget, dan cuma 11 angka.

Setelah sekitar 2 bulan, aku baru sadar nomor yang aku hapal itu salah setelah seseorang nanyain nomor hp dan coba nelpon ke nomor yang kukasih. Hahhh ternyata ada tambahan angka 1 di tengah2. Yang kuhapal 153865 tapi ternyata 1513865. Bukan 11 angka tapi 12 angka dan aku baru sadar. Oke sip baiklah. Tapi berarti orang2 yang aku kasih nomorku tanpa aku hubungin langsung pake hp nyimpen nomorku yang salah. Yasudahlah….

Tapi ada satu hal yang bikin aku heran. Sekitar tengah mei itu masa riweuh seminar 1 karena dosen pembimbing tidak memungkinkan untuk ngebimbing dari akhir april dan ga bisa ngebimbing buat seminar, jadi harus ada dosen pembimbing sementara yang belum jelas siapa. Jadi sementara kelompok lain udah dapet jadwal dan bahkan beres seminar, kelompokku belum tau apakah memungkinkan untuk ikut seminar atau engga. Gara2 itu kita nanya2 sang koordinator penelitian tentang kejelasan nasib seminar kita. Daan di suatu siang seorang temen minta nomor hp, katanya diminta sama bapak koordinator. Ya aku sebutin lah yang nomornya ngaco itu. Sekitar 2 hari kemudian alhamdulillah udah ketemu sama pembimbing sementara yang ketje abis. Bapak pembimbing ini udah senior dan aku ga pernah kebagian kelasnya beliau, jadi cuma tau gaya ngajarnya dari rumor yang beredar (naon). Beliau minta kita simpen nomor hpnya untuk kontak2an lebih lanjut. Tapi jadwal seminar kita masih ga jelas, bahkan pas udah masuk seminar hari ke-2. Kemudian pada suatu maghrib ada sms masuk yang ternyata dari beliau, nanyain tentang jadwal. Hmm tau nomorku dari mana ya, padahal waktu itu ga tukeran nomor hp hmm mungkin dikasih tau pak koordinator yang juga dikasih tau temenku yang perantara pak koordinator. Hmm masuk akal…. Tapi setelah dipikir2 lagi… lah kan aku ngasih nomer yang salah ke temenku ?? Terus beliau tau nomor ini dari mana? Padahal aku aja baru tau nomor yang bener pas berangkat ke pasuruan…. Sungguh misteri ilahi.

Dan btw nomor yang aku simpen setelah aku tau salah ngapalin nomor itu SALAH JUGA. Bukan 1513865 tapi 1513685. Itu juga baru tau setelah cek nomor lewat *777*8# (beda2 untuk tiap provider). Yaudahlahya….

we were friends once

Tidak jarang kamu muncul di newsfeed facebook, timeline twitter, atau apalah itu. Jarak 3, 6, 9 tahun sudah buatku segan. Untuk sekedar menimpali, menimbrung, atau menanyakan kabarmu yang tengah berkutat di lingkungan baru. Yang tidak kukenal. Yang tentu saja tanpa-aku di dalamnya. Yang kemudian kamu menjadi nyaman di dalamnya. Tidak, tak ada yang salah. Tapi kemudian kamu lupa aku. Lupa, hampir-hampir tidak kenal aku. Aku yang hanya sesama penumpang kereta yang duduk di sebelahmu. Yang sempat berbagi cerita untuk waktu yang sebentar. Kemudian ditinggal olehmu yang sibuk menyambung rute lain. Rute hidup kita berbeda, aku bisa apa?

We were friends once, but now we are strangers. Adakah kau rasa begitu?

***

(Utk teman2 dari jaman sd sampe kuliah yang udah ga deket lagi haha) (sedih amat yah)