….dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah

Ngomong-ngomong aku ngepost ini di tengah badai tugas syalala dan urusan-urusan lainnya. Berkali-kali yah yang namanya males dan putus harapan menghinggapi diri ini ckck…. Dari mulai bangun kesiangan karena begadang. Baru bangun 1 jam sebelum kuliah dimulai, padahal butuh seenggaknya 45 menit untuk perjalanan ke kampus (pake motor sih) hufff males banget ga siiiih udah ah bolos aja……. eh tapi akhirnya dengan tekad yang bulat dan terngiang ayat yang bunyinya “….dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah” (Yusuf : 12), akhirnya aku sampe di kelas sebelum dosen haha alhamdu..? lillah.

Waktu ngerjain tugas paper 40 halaman 40 literatur yang ehm baru mulai dikerjain H-4, rasanya udah pusing tiada terkira. Capek badan, capek pikiran, ga kuat baca lagi ya Allah terserah deh ini tugas mau diapain. Udah gitu deadlinenya jadi jam 5 pagi astagaaa. Pengennya sih tertiba-tiba selesai begitu bangun tidur tapi ga mungkin kaaan. Akhirnya terngiang-ngiang kembali ayat itu, “….dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah” Yah akhirnya selesai juga (walaupun harus KO ga ikut kelas jam 7, ckckck )dan ternyata dikasih kesempatan revisi minggu depannya, horee.

Terus waktu nyari percetakan di pagarsih, deket astana anyar. Yang mau dicetak itu dus makanan buat usaha yang baru start-up gitu deeh terus percetakan yang didatengin pada minta minimal quantity 1000pcs, 2000pcs, sampe 5000pcs…. Ya ampun apa yang harus kulakukaaan pusiiing. Pas mau ngasih liat contoh desainnya, eeeh flash disknya ga kebawa. Rrrrr…. Ya Allah, aku teh pusing pisan…. Tadinya mau langsung caw pulang, tapi akhirnya aku jalan terus ke arah barat jalan pagarsih dan menemukan tempat yang nerima cetak 500pcs huhu walaupun harga satuannya mahal tapi masih bisa diperjuangkan.

Banyak banget deh pasti kejadian sehari-hari yang bikin elus dada, tepok jidat, dan sakit perut (?). Tapi dengan yakin bahwa Allah bersama kita, pasti lebih ringan deh kerasanya :) Pernah juga ga sih ngerasa, kok kayaknya kalo lagi riweuh malah suka susah atau ga inget sama sekali sama Allah? Mungkin salah satu cara biar selalu inget yaitu dengan baca firman-Nya. Kan Al-quran itu isinya diulang-ulang kan ya, jadi kalo suka dibaca (plus artinya plus penjelasannya) bakal nempel dengan sendirinya hehe yah begitulah. Pasti enak kan kalo tiap kita mau melakukan sesuatu yang ga baik eh tiba-tiba ada ayat yang melintas yang menasihati kita. Misalnya pas ngeliat yang enggak-enggak atau melihat lawan jenis tidak dijaga, tiba-tiba terlintas ayat,

"Dia Mengetahui (pandangan) mata yang khianat* dan apa yang tersembunyi dalam dada" - al-Mu’min : 19
*)Pandangan kepada hal-hal yang terlarang, seperti memandang kepada perempuan yang bukan mahramnya

Adem banget deh hidup ini kalo selalu ada dituntun kaya gitu (ya harus diikutin juga tuntunannya), ya kaaan. Yu biasain baca quran tiap hariii, doain saya juga yah biar bisa konsisten hehe

Seskoad

Hari Minggu kemarin adalah pertama kalinya aku dateng ke pernikahan Orang yang Bukan Keluarga ataupun Kenalan Orangtuaku (mari kita singkat OBKKO). OBKKO ini adalah senior di Karisma, angkatan 2009 jurusan biologi unpad.

Kondangan harus rapi lah ya bajunya, minimal bukan pake kaos. Hm oke oke…. Setelah milih baju, aku berangkat jam setengah 11, langsung ke gedung pernikahan. Katanya elsa di gedung seskoad gatsu. Dengan bantuan google maps aku pun sampe ke seskoad gatsu, tapi kok… Kautsar & Nana?? Oke, selow, ga usah panik, siapa tau satu gedung ada 2 pernikahan kan, masuk aja dulu. Begitu masuk, sejauh mata memandang kayaknya ga ada pernikahan selain yang Kautsar & Nana deh. Masuk gedung ga ya? Mungkin di sayap selatan gedung aku bakal nemu Hani & Tanri. Super ngasal. Akhirnya aku diem deket parkiran, sambil sms-an sama elsa. Eh kata dia seskoadnya di jalan martanegara. DOOOOOONG (efek di One Piece) seskoad itu ternyata ada di gatsu dan di martanegara juga teman2. Untung aku belum masuk gedung….

Akhirnya aku keluar dari seskoad (dan bayar parkir 2ribu yang sia-sia huhu) menuju jalan martanegara dengan arahan ibu-ibu nemu di parkiran. Oh iya sebelum keluar parkir ada mas-mas berjas rapi yang kelihatan bingung sambil sibuk mainin hp. Pas nyampe martanegara ternyata si mas ini ada juga di sana. Berarti pas di seskoad gatsu tadi kayaknya dia nyasar juga. Apakah ini pertanda…..?

Pas nyampe sana, ketemu rombongan Karisma dan langsung jedeeenggg karena sepertinya semua ceweknya dandan cantik dengan baju dan kerudung yang gk biaza. Well yah aku udah pake kemeja plus rompi yang resmi kok. Kerudungnya juga bukan pake kerudung langsungan, kerudung peniti kok ini… (pembelaan). Aku selow aja selama di kondangan sampai suatu ketika kiki dengan polosnya bilang,

"aku seneng deh teh azka pake baju yang biasa aja. abis yang lain kan pada istimewa gitu bajunyaaa"

"…….." (nunduk)

Aku cuma bisa meringis haaa. Iya sih ini rok coklat sering aku pake, tapi ini gue udah ‘unusual’ banget loh. Biasanya rok coklat yang ini itu sepaketnya sama baju joger krem plus kerudung rabbani coklat motif daun bambu (yang sering ketemu aku pasti tau deh). Jadi rok coklat + kemeja + rompi + kerudung penitian ini udah gk biaza banget ga siiiih?

Yah begitulah cerita pertama kali dateng ke pernikahan OBKKO hari Minggu kemarin.

死 (shi)

Beberapa bulan terakhir sering datang berita kepergian orang-orang di sekitar saya. Satu… dua… tiga… empat… lima. Tanpa pola, kematian menghampiri satu persatu dari mereka. Siang itu menyadarkan saya. Kematian tidak dapat kita kira-kira. Kematian tidak datang seperti di film Final Destination. Kematian tidak melihat urutan tanggal lahir. Kematian tidak mengenal hierarki jabatan. Kematian tidak mau tahu pendidikan terakhirmu apa. Jika kemarin kematian menjemput seorang nenek renta yang tinggal sendirian, bukan tidak mungkin selanjutnya anak muda yang baru saja diwisuda.

Gresik, 16 Januari 2014

Mas-Mas SR

Senin kemarin tidak seperti biasanya saya parkir di parkiran SR. Saya kurang suka parkiran ini karena jalannya sempit dan hanya memuat sedikit motor dibanding parkiran Sipil. Dan benarlah, hal yang saya tidak inginkan terjadi. Jalan yang sempit ditambah jarak yang terlampau dekat dengan sepeda motor sebelah membuat saya kesulitan mengeluarkan motor. Mau maju atau mundur sama-sama mentok. Duh. Setelah kira-kira lima menit memaju-mundur dan membelokkan motor yang tidak memberi hasil, seorang mas-mas menawarkan bantuan. Sepertinya si mas kasihan melihat saya yang tidak berdaya ini. Tidak sampai 30 detik, Mio J saya sudah siap dikendarai. Hyahhh makasih banget yah masbro T^T

Semoga kuliahnya lancar dan cepet lulus kalo si mas-nya mahasiswa. Semoga cepet ketemu jodoh kalo si mas-nya tukang parkir SR yang masih bujang. I wish you a happy life, deh pokoknya! Ini kedua kalinya saya ditolong mas-mas saat akan mengeluarkan motor di parkiran SR (tanya kenapa).

Namanya juga manusia, pasti sering butuh bantuan orang lain. Seperti di lagu Apakah Kau Melihat Matahari Senja, kita tak bisa hidup sendiri. Pasti kita pernah mengalami kejadian ketika kita sedang dalam keadaan sulit lalu tanpa diminta datanglah orang yang menawarkan bantuan. Seremeh apapun bantuan yang ia berikan, kesukarelaan orang tersebut membuat kita berterimakasih sedalam-dalamnya. Kalau di meme, FAITH IN HUMANITY RESTORED! Lalu kita pun mendoakan yang terbaik untuk sang penolong. Pernahkah kalian mengalami kejadian tersebut? Pasti pernah. Nah tapi pernahkah kita menjadi si penolong yang diceritakan? Engg… mungkin kita tidak ingat karena toh kita tidak pernah menghitung-hitung pertolongan yang kita berikan. Mungkin juga kita tidak ingat karena jarangnya kita menolong orang atas kesadaran sendiri….

Dari Abu Hurairah ra, Nabi SAW, bersabda: “Barang siapa yang melepaskan satu kesusahan seorang mukmin, pasti Allah akan melepaskan darinya satu kesusahan pada hari kiamat. Barang siapa yang menjadikan mudah urusan orang lain, pasti Allah akan memudahkannya di dunia dan di akhirat. Barang siapa yang menutupi aib seorang muslim, pasti Allah akan menutupi aibnya di dunia dan di akhirat. Allah senantiasa menolong hamba Nya selama hamba Nya itu suka menolong saudaranya”. (HR. Muslim, lihat juga Kumpulan Hadits Arba’in An Nawawi hadits ke 36).

Serval

Di sini banyak binatang lho, Ca. Mulai dari yang sering kamu lihat gambarnya di dinding sekolahmu sampai dengan yang aku pun tidak pernah mendengar namanya seperti serval si kucing liar cantik. Kamu pasti senang kalau kuajak ke sini. Walau mungkin kamu sudah setengah tertidur ketika kita sampai di bagian wahananya. Rutenya panjang sekali, sih.

Kapan-kapan ya, Ca?

Biar kamu tahu masih banyak hal di luar sana yang menunggu untuk kamu temukan.

Biar kamu tahu masih banyak hal-hal menyenangkan di hidup ini.

Biar kamu tahu kalau

hidup itu bukan melulu tentang ditinggalkan.

Yang kuat ya, Ca? Kayak Junnosuke!

Batu, 14 Januari 2014